Gaji Cuman Rp 20 Ribu per Hari, Pasangan Ini Terpaksa Berikan Bayinya Kopi Tubruk dan Sehari Bisa Habiskan 1,5 Liter

Tidak semua keluarga yang dianugerahi momongan ini memiliki kemampuan dari segi finansial, sehingga otak harus diputar untuk memenuhi segala kebutuhan dari buah hatinya agar bisa tumbuh dengan baik.

Orang tua tidak akan kehabisan cara memenuhi hal semacam itu kalau memang mau berusaha, seperti kedua orang tua ini misalnya.

Demi mendapatkan gizi dan nutrisi yang optimal, bayi memang dianjurkan untuk mengonsumsi ASI atau susu formula.


Tetapi tidak dengan bayi perempuan asal Polewali Mandar, Sulawesi Barat ini.

Kisahnya sempat viral pada September 2019 lalu.

Bayi bernama Hadijah Haura berusia 14 bulan ini malah mengonsumsi kopi tubruk tiap harinya.


 Tak tanggung-tanggung, ia bisa minum 1,5 liter kopi tubruk dalam sehari.

Mengandung kafein tinggi yang tak baik untuk bayi, kisah miris ini membuat Dinas Kesehatan bertindak.

Melansir Kompas.com, kebiasaan minum kopi ini telah dilakoni Hadijah Haura sejak usianya masih 6 bulan.

Dalam sehari, Hadijah Haura bisa menghabiskan 4 sampai 5 gelas kopi tubruk atau setara 1,5 liter kopi dengan gula.

Bila dihitung-hitung banyaknya Hadijah Haura konsumsi kopi per hari sejak 8 bulan terakhir adalah sekitar 1200 gelas atau setara dengan 360 liter kopi.

 Bukan tanpa alasan, kedua orangtuanya mengaku tak memiliki uang untuk membeli susu.

Kendati ruti mengkonsumsi kopi, kedua orang tua Hadijah Haura mengaku pertumbuhan fisik bayi mereka seperti anak normal lainnya.

Di usianya yang baru 14 bulan, Hadijah Haura tergolong sebagai anak yang aktif.

Saking aktifnya, kedua orang tua Hadijah, Sarifudin dan Anita mengatakan sang anak acap kali membuat mereka tak bisa tidur lantaran sering main sendiri.

Anita dan suaminya, Sarifudin adalah seorang buruh kupas kopra yang hanya memiliki gaji maksimal sehari sekitar Rp 20 ribu.

Jika gajinya dan suaminya digabung, dalam sehari Anita dan Sarifudin hanya bisa mengumpulkan sekitar Rp 40 ribu.

Dengan jumlah uang yang begitu terbatas, Anita mengaku hanya cukup untuk memenuhi dapur kecil keluarganya.

 "Ya mau diapalagi, pendapatannya tidak cukup untuk membeli susu.

Terpaksa setiap hari hanya diberi dot berisi kopi," ungkap Anita seperti yang dikutip Sosok.ID dari Kompas.com dan Tribun Timur.

Selama ini, Anita dan Sarifudin hanya bisa mengandalkan upah sebagai buruh kupas kopra untuk bertahan hidup.

Bila masuk musim panen, Sarifudin biasanya akan beralih profesi menjadi buruh angkut padi di sawah karena upahnya yang lebih besar.


 Namun usai panen, ia kembali menekuni profesi sebagai buruh kupas kopra dan itu pun jika ada kelapa yang bisa diolah jadi kopra.

Bila tak ada bahan bakunya, Sarifudin dan Anita menganggur sampai bahan baku terkumpul kembali untuk diolah.

Sebenarnya, Anita sendiri mengaku tak ingin buah hatinya terus menerus mengkonsumsi kopi seperti ini.

Ia sendiri juga khawatir dengan kesehatan anak semata wayangnya yang dalam masa pertumbuhan tersebut.

Sang anak mulai menunjukkan tanda-tanda kerajingan atau adiktif terhadap kopi.

 Bila belum diberikan kopi, Hadijah Haura tidak bisa tidur dan bakal terus merengek sampai diberikan kopi oleh kedua orang tuanya.

"Bahkan ia tak bisa tidur kalau tidak minum kopi. Biasa merengek minta kopi sebelum tidur,” tambah Anita.

Anita mengaku selama ini ia dan suami tak pernah mendapatkan bantuan susu atau asupan gizi dari Dinas Kesehatan setempat.

Melansir Kompas.com, Kabid Bina Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Polman, Sulawesi mengatakan pihaknya telah mengunjungi bayi tersebut.

Tak hanya memberikan bantuan berupa biskuit dan susu khusus bayi, Dinas Kesehatan juga telah memberikan pemahaman kepada kedua orang tua bayi untuk tidak memberikan kopi lagi kepada anaknya.

Hal ini dilakukan Dinas Kesehatan lantaran khawatir bahwa kopi dengan kandungan gula yang begitu tinggi dapat berefek serius kepada tumbuh kembang sang bayi

Demikianlah pokok bahasan Artikel ini yang dapat kami paparkan, Besar harapan kami Artikel ini dapat bermanfaat untuk kalangan banyak Karena keterbatasan pengetahuan dan referensi, Penulis menyadari Artikel ini masih jauh dari sempurna, Oleh karena itu saran dan kritik yang membangun sangat diharapkan agar Artikel ini dapat disusun menjadi lebih baik lagi dimasa yang akan datang

Sumber : Berbagai Sumber Media Online

0 Response to "Gaji Cuman Rp 20 Ribu per Hari, Pasangan Ini Terpaksa Berikan Bayinya Kopi Tubruk dan Sehari Bisa Habiskan 1,5 Liter"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel